Tuesday, September 27, 2011

The Year 5772: Ayin Bet

Sundown of September 29, 2011 will mark the turn of the New Year on the Hebrew calendar. According to Hebrew tradition, the earth is about to turn 5772 years old. The coming year 5772 will be known as the year ayin bet, or ’72, meaning “Jesus as Powerful Master of His Church.” The Hebrew alphabet doubles as numbers giving each character a numerical value.  Since each Hebrew character possesses a pictorial meaning as well, there are layers of richness to each letter/number.  Dates also paint a picture, revealing the Creator’s design for that particular year.

You may read more about the decade of Ayin (or the 70′s) here. My explanations for Ayin (70) andAyin Aleph (71) are also still available. Rather than taking the time to re-establish a foundation for biblical numerology, allow me to refer you to these prior posts for sound explanation. If you haven’t read them, please do so before continuing on.
Ayin signifies the number “70″ and bet the number ”2″.  Everything that was written about The year of ayin carries over from the prior two years and remains pertinent throughout the entire decade of the “5770′s” or in our western calendar, the “2010′s”.  Before we add the revelation to be gleaned from the number/letter bet, let us recap the meaning of ayin.
Every decade has an overarching theme.  Ayin “70″ possesses meaning that sets the stage for the entire decade.  2012 will be known as ayin bet, 2013 as ayin gimel, 2014 as ayin dalet and so forth.  The word “Ayin” means – eye; to see, and by extension, to understand and obey. It also means “Divine Providence”.  The ayin is described as having 2 eyes – the choice of using good or evil to perceive things – optimism or pessimism.  Ayin is a silent letter. (No translation of it in English) It sees, but does not speak; representing humility.  The name ayin can also mean “eye” or “fountain”, a fountain of wisdom and the ability to perceive wisdom.  There was much emphasis in 2010 or 5770 on the cultivation of prophetic insight.  Among those who grew in prophetic sight and utterance, some saw optimistically others pessimistically.  The eyes of the church began to be opened in 2010. In 2011, emphasis shifted to seeing Christ as our Ox of sacrifice. More revelation of His grace, (empowerment for service and the Christ life) entered the church. Christ, our aleph (or ox) of sacrifice, has replaced the yoke of bondage with His own yoke of grace. In this past year, the church has also experienced a revealing of leadership. In my prior forecast, I mentioned the spirit of Moses being transmitted to capable men.

The Spirit of God rested upon Moses and his seventy elders, resulting in “71″ clothed with the Spirit.  The saints have come to a place of separation unto God and maturation for leadership.  There will be a multiplication of the Spirit of God on others for the leadership of His people.
In retrospect, it would appear that shifts in the leadership structure of ministries have created opportunity for new growth this year. Some have stepped into newly created or vacated positions, revealing a new rank of matured sons and daughters. As before mentioned, each subsequent year in this decade will bring enlightenment to the eyes of the church in a new arena.  In the year 5772, the eyes will open to perceive the bet.
Bet is the Hebrew character for the number “2″. There are layers of revelation to unveil as we discover the rich biblical symbolism in bet. This number can be interpreted both positively or negatively (depending on the one interpreting). Those who proceed through this post with a carnal mindset will only see the potential for negativity. Those who are spiritually inclined will see great opportunity for growth and expansion. How you interpret this article will largely depend on your spiritual maturity.

Bet is a picture of a house with an open wall or window. The character brings with it the idea of one being “in” the house. Bet is used several times with the names of God, most notably with Jesus as ben elohim or the Son of God (Matt 16:16, John 6:69).  The character is also associated with the Hebrew word for heador chief. This would suggest there is a master of the house. Putting these few pieces together, we can gather than bet is a revelation of Jesus as Master and Indweller of His House.
In recent years, we have learned the church or bride of Christ is His dwelling place on earth. He no longer is confined to an earthly building. Christ now tabernacles within us. “Don’t you know that you yourselves are God’s temple and that God’s Spirit lives in you?” 1 Corinthians 3:16. He has done so in recent years, largely without exerting His Lordship over us. This year, however, there will be a shaking. The ground will move beneath those who have resisted the Lordship of Christ and His sovereign rule over His church. Alignment will transpire, as the Lord mercifully exposes areas of resistance or rebellion in our own hearts. Things will get better, as we see and embrace Him as Lord. “Every tongue confess that Jesus Christ is Lord, to the glory of God the Father,”Philippians 2:11.
A Revelation of the House
A three-fold revelation is coming in 5772 or 2012. As there are three vavs (or walls) on the bet (house), there will be three areas of revelation concerning the House of God. First, the House of God, itself, will be revealed. Many false houses have been built in the name of God. Some have taken pains to look and act legitimate, but have no signs attesting His presence. The first sign of a true house of God is manifest love. The Lord will not abide among those who detest one another or the lost. “We know that we have passed from death to life, because we love our brothers. Anyone who does not love remains in death,” 1 John 3:14. Any house that lacks the life of love cannot, by definition, be the House of God. Father seeks to lavish those who love, with miraculous signs of His dwelling. Note: Any ministry that carries a steady flow of signs, wonders and miracles, is fueled by the Spirit of love.
A Revelation of Who’s In the House
As bet carries the idea of being “in” the house, we will begin to see who among us is “in” the House of God. There will always be those who visit, and those dwell. Fear not if some fall away who have frequented your house of worship. It may not be that they have fallen away from faith. Father may be moving them to a new assignment. This is all part of the revealing of who is in the house. Remember in the coming days, Jesus is Master of His House. He may move whomever He desires.
A Revelation of Who’s Of the House
Among those in the house, not all are of the house. I have hosted a number of guests in my home over the years. Some of them have been friends, others family. But even among the relatives that have stayed with me, not all of them recognize or honor the way the Flores household operates. No matter how hard I try ;) I cannot force those who are not of my home to observe the way we do things. While they are welcome guests, we generally agree to gracefully overlook certain things for the sake of a pleasant visit. Things like leaving one’s shoes at the door, putting down the toilet seat (ick!), or even keeping daily hygiene are rules of the house. Guests, however, get a pass. While all are welcome in the house of God, not everyone in the house will be ofthe house. There is coming a revelation of those who are not willing to adopt the same spirit or mindset of the leadership of your spiritual home. Treat them lovingly as family or guests. Do not, however, expect to stake your future on them.
Jesus as Powerful Master of His Church
Whenever Jesus is made the Lord over his church, great miracles and demonstrations of His Lordship are revealed through her. This idea of the Lordship of Christ is integral to the demonstration of the victorious Christ life… the greater works… the miraculous. Jesus said in John 14:15, “If you love me, you will obey what I command.” The bride of Christ will respond to His desires. His commands are merely expressions of His desires for His people. If we’re willing to surrender our lives to His Word, much power will be made available in the coming days.
The Mantle of Issachar
Recently, the Lord has quickened me numerous times with 1 Chronicles 12:32, “And the children of Issachar, which were men that had understanding of the times, to know what Israel ought to do; the heads of them were two hundred; and all their brethren were at their commandment.” In the days ahead, the sons of Issachar will need to arise for the benefit of the church, our communities and our nation. These will be sons of the house who have a grasp on what’s transpiring and how to transition. Perhaps you noticed in the above passage, the portion that is in bold print. “And all their brethren were at their commandment.” The sons of Issachar are unified in their approach. They are not fragmented, competitive, or critical of one another. Rather, they are bound together for a common advance. I believe the mantle of Issachar is available, now, to the church. The characteristics of this mantle are evident in Jacob’s blessing over his son, Issachar in Genesis 49:14-15.
“Issachar is a strong ass couching down between two burdens: And he saw that rest was good, and the land that it was pleasant: and bowed his should to bear, and became a servant unto tribute.”
  1. Issachar is a strong ass. Issachar is a hard worker. Long hours or arduous labor does not threaten Issachar’s happiness.
  2. He is couching down between two burdens. Couching down means to relax or recline on all fours. Issachar relaxes, not in the stable… nor in the pasture, but right next to his burdens. This speaks of being ever mindful of the assignment on hand. In recent years, the people of the house have been mindful of everything but God’s house. Home, career, personal interests, etc… have taken preeminence over Kingdom priorities. Issachar, however, couches between two burdens. I feel these burdens represent (1) the individual life including family, career, and personal agendas. (2) the corporate life including God’s family, God’s house, and God’s agenda. Issachar shoulders both well, to his own benefit and happiness.
  3. And he saw that rest was good. Issachar knows how to work hard, but also how to rest well. Rest is best enjoyed after having exerted oneself. The lazy do not rest well.
  4. And the land was pleasant. He saw the value of his work. When we understand the value of what we’re doing, great pleasure comes in fulfilling our Kingdom assignment. The land also speaks of Issachar’s inheritance. The ground he worked was his for the taking, to inhabit and cultivate. His inheritance gave him pleasure and worth.
  5. He bowed his shoulder to bear. He willingly yielded his strength to the burden. He wasn’t whipped or beaten because he willfully chose to humble Himself to the cause.
  6. A servant unto tribute. Issachar was a servant who belonged to a Lord. Here, again is the theme of the Lordship of Christ being revealed.
Issachar’s name is directly translated “He will bring a reward” He is not used up and abused, but rather works for a reward of inheritance.
“For it is time for judgment to begin with the family of God.” 1 Peter 4:17. Judgment is welcome. We need Father to differentiate between the false and true – between who’s in the house and of the house. The righteous have nothing to fear when their Master returns to hold His house accountable. There will be great rewards distributed among the faithful – along with attestations of Father’s pleasure and presence.  Choose to rejoice as the Master returns to set His house in order!

Source : Melissa Flores

Kehidupan Rajawali

Apakah ciri-ciri burung rajawali?
Ciri yang utama dan terutama yaitu tidak takut badai.
Burung rajawali malah menantikan datangnya badai. Dia akan mengembangkan sayapnya, memperhatikan dengan pandangan visinya, kapan badai datang. Sebab dia akan menghadapinya dan menggunakan badai itu untuk melambung tinggi. Burung rajawali tidak mengepak-ngepakkan sayapnya, tetapi dia mengembangkan sayapnya.

Burung rajawali tidak seperti ayam atau anak ayam. Ayam atau anak ayam penciumannya tajam, mereka tahu saat akan datang badai. Mereka ribut berkotek-kotek, menciap-ciap, bingung lari kesana kemari, sambil mengepak-ngepakkan sayapnya mencari tempat persembunyian untuk berlindung terhadap badai. Apabila badai datang mereka bisa menjadi korban, sebab mereka lemah, tak berdaya, dia menjadi victim badai. Lain dengan burung rajawali, dia tidak menjadi victim, tetapi menjadi victor, pemenang, terbang mengatasi badai.

Ciri apa lagi yang dimiliki burung rajawali?

Ia menyediakan waktu untuk memperbaharui diri. Saat sadar bahwa kekuatan sayapnya mulai berkurang, dia sabar. Dia berdiam diri ; dia tidak terbang. Dia mencari tempat yang tinggi di atas bukit batu.

Tahukah Anda bahwa burung rajawali adalah burung yang paling panjang usianya?
Seekor burung rajawali bisa mencapai umur hingga 70 tahun. Tapi untuk mencapai umur tersebut adalah sebuah pilihan bagi seekor rajawali, apakah dia ingin hidup sampai 70 tahun atau hanya sampai 40 tahun.
Ketika burung rajawali mencapai umur 40 tahun, maka untuk dapat hidup lebih panjang 30 tahun lagi, dia harus melewati transformasi tubuh yang sangat menyakitkan. Dan pada saat inilah seekor rajawali harus menentukan pilihan untuk melewati transformasi yang menyakitkan itu atau melewati sisa hidup yang tidak menyakitkan namun singkat menuju kematian.
Pada umur 40 tahun paruh rajawali sudah sangat bengkok dan panjang hingga mencapai lehernya sehingga ia akan kesulitan memakan. Dan cakar-cakarnya juga sudah tidak tajam. Selain itu bulu pada sayapnya sudah sangat tebal sehingga ia sulit untuk dapat terbang tinggi.
Bila seekor rajawali memutuskan untuk melewati transformasi tubuh yang menyakitkan tersebut, maka ia harus terbang mencari pegunungan yang tinggi kemudian membangun sarang di puncak gunung tersebut.
Add caption

Kemudian dia akan mematuk-matuk paruhnya pada bebatuan di gunung sehingga paruhnya lepas. Setelah beberapa lama paruh baru nya akan muncul, dan dengan menggunakan paruhnya yang baru itu ia akan mencabut kukunya satu persatu-satu dan menunggu hingga tumbuh kuku baru yang lebih tajam. Dan ketika kuku-kuku itu telah tumbuh ia akan mencabut bulu sayap nya hingga rontok semua dan menunggu bulu-bulu baru tumbuh pada sayapnya. Dan ketika semua itu sudah dilewati rajawali itu dapat terbang kembali dan menjalani kehidupan normalnya. Begitulah transformasi menyakitkan yang harus dilewati oleh seekor rajawali selama kurang lebih setengah tahun. tidak ada yang bisa mengabadikan transformasi rajawali karena ia pasti selama 6 bulan itu bersembunyi karena ia sedang dalam posisi yang lemah dan bahaya bila diketahui oleh para predator

1 lagi tambahan… Rajawali tahu tepatnya kapan ajalnya tiba… maka ia memiliki “upacara” tersendiri dalam menyerahkan dirinya kepada Yang Maha Kuasa… Ia mencari tempat di mana matahari terlihat paling bulat dan jelas… Yang pernah saya tahu ia pergi ke antara 2 gunung di alaska saat sore hari… lalu ia membentangkan sayapnya selebar-lebar nya lalu saat itulah akhir hidupnya…

Saturday, June 11, 2011


Dengan kenaikan Yesus kita menerima kehadiran Roh Kudus (Yohanes 14:26; Kisah Para Rasul 2) yang melayani Gereja melalui pegantaraan Kristus (1 Timotius 2:5) dan Alkitab.

Ia sepenuhnya adalah Allah; Ia bukan semacam kekuatan. Ia adalah pribadi ketiga dalam Trinitas.
    1. Ia memiliki kehendak - 1 Korintus 2:11
    2. Ia bersabda - Kisah Para Rasul 13:2
    3. Ia mengasihi - Roma 15:30
    4. Ia bisa didukakan - Efesus 4:30
    5. Ia menginsafkan dunia akan dosa - Yohanes 16:8
    6. Ia menciptakan - Kejadian 1:2; Ayub 33:4
    7. Ia memberikan anugrah-anugrah - 1 Korintus 12:8
    8. Ia memohonkan ampun bagi kita - Roma 8:26
    9. Ia mengajar - Yohanes 14:26
    10. Ia memberi kesaksian akan Yesus - Yohanes 15:26
    11. Ia membaptis - 1 Korintus 12:13
    12. Ia membimbing - Yohanes 16:13
    13. Ia menguatkan hati - Kisah Para Rasul 9:31
    14. Ia memberi kuasa - Mikha 3:8
    15. Ia memberi sukacita - Roma 14:17
    16. Ia menghibur - Yohanes 14:16-26

Roh Kudus tinggal di dalam orang-orang percaya (Roma 8:11) dan terus-menerus bekerja di dalam mereka untuk menyucikannya (Roma 15:16).

Roh kudus memberi penerangan kepada pikiran orang-orang percaya (1 Korintus 2:12,13) dan membukakan kepada mereka hal-hal mengenai Allah (menafsirkan hal-hal rohani) (1 Korintus 2:10,13; 1 Yohanes 2:27).

Blessed To Bless....


Berhati-hatilah dengan para penyesat ini, kerana mereka akan berusaha semaksimal mungkin untuk mempengaruhi anak-anak Tuhan supaya ragu terhadap Firman Allah dan keselamatan yang telah diberikan Tuhan kepada umat tebusan-Nya agar mereka menjadi tidak yakin lagi.

Dibawah ini adalah ayat ayat di dalam Al-kitab yang menerangkan tentang pengajar-pengajar sesat ini:

AntiKristus (Masihu Dajjal) akan datang
1 Yoh 2:18 Anak-anakku, waktu ini adalah waktu yang terakhir, dan seperti yang telah kamu dengar, seorang antikristus akan datang, sekarang telah bangkit banyak antikristus. Itulah tandanya, bahwa waktu ini benar-benar adalah waktu yang terakhir.

Dia pergi dan menyesatkan
2 Yoh 1:7 Sebab banyak penyesat telah muncul dan pergi ke seluruh dunia, yang tidak mengaku, bahwa Yesus Kristus telah datang sebagai manusia. Itu adalah si penyesat dan antikristus.

Dia pendusta dan penyangkal Yesus Kristus
1 Yoh 2:22 Siapakah pendusta itu? Bukankah dia yang menyangkal bahwa Yesus adalah Kristus? Dia itu adalah antikristus, yaitu dia yang menyangkal baik Bapa maupun Anak.

Dia menyerang orang-orang kudus
Wahyu 13:7 Dan ia diperkenankan untuk berperang melawan orang-orang kudus dan untuk mengalahkan mereka; dan kepadanya diberikan kuasa atas setiap suku dan umat dan bahasa dan bangsa.

Dia berwarna hijau kuning
Wahyu 6:8 Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda hijau kuning dan orang yang menungganginya bernama Maut dan kerajaan maut mengikutinya. Dan kepada mereka diberikan kuasa atas seperempat dari bumi untuk membunuh dengan pedang, dan dengan kelaparan dan sampar, dan dengan binatang-binatang buas yang di bumi.

Mulutnya penuh dengan kesombongan dan hujat
Wahyu 13:5 Dan kepada binatang itu diberikan mulut, yang penuh kesombongan dan hujat; kepadanya diberikan juga kuasa untuk melakukannya empat puluh dua bulan lamanya.

Dia mempunyai bilangan 666
Wahyu 13:18 Yang penting di sini ialah hikmat: barangsiapa yang bijaksana, baiklah ia menghitung bilangan binatang itu, karena bilangan itu adalah bilangan seorang manusia, dan bilangannya ialah enam ratus enam puluh enam.


sebab itu...

Pastikan bahwa hidup kita berkemenangan 
dalam Yesus Kristus
Blessed To Bless...


Rom 1:18 Sebab murka Allah nyata dari sorga atas segala kefasikan dan kelaliman manusia,yang menindas kebenaran dengan kelaliman. Rom 1:19 Karena apa yang dapat merekaketahui tentang Allah nyata bagi mereka, sebab Allah telah menyatakannya kepada mereka. Rom 1:20 Sebab apa yang tidak nampak dari pada-Nya, yaitu kekuatan-Nya yang kekal dan keilahian-Nya, dapat nampak kepada pikiran dari karya-Nya sejak dunia diciptakan, sehingga mereka tidak dapat berdalih.
Ada banyak orang Kristen berkata : “saya ingin sekali mendengar suara Tuhan ”, kenapa? karena mereka ingin mengetahui kehendak Nya. tetapi banyak orang menjadi frustasi karena tidak dapat mendengar suara Nya.
Segala sesuatu yang TIDAK NAMPAK dari Allah yaitu kekuatan dan keilahian Nya tetapi NAMPAK melalui CIPTAAN Nya.

Jika kita mempelajari alkitab dari kitab kejadian sampai wahyu , Allah tidak pernah berhenti BERBICARA sekalipun manusia tidak dapat mendengar melalui telinga mereka, atau sekalipun mereka belum mendapat pernyataan Allah yang supranatural tapi sesungguhnya firman Tuhan berkata kelak TIDAK ADA ORANG DAPAT BERDALIH dengan berkata aku tidak pernah mendengar Allah berbicara sehingga aku tidak mengetahui kehendak Nya.
Sekalipun banyak orang tidak dapat mendengar suara Allah tetapi ALLAH BERBICARA melalui berbagai macam TANDA dari semua ciptaan Nya yang paling tidak membuat kita tahu apa yang sedang Dia kerjakan dan apa yang menjadi kehendaknya.

Dalam zaman penciptaan untuk menyatakan terang dan gelap, Siang dan malam, Allah memberikan matahari dan bulan semua dengan SIMBOL-SIMBOL Nya.
ketika dengan Nuh Allah berjanji tidak akan menghukum bumi lagi dengan air bah oleh karena itu Allah memberikan TANDA berupa pelangi. Alkitab berkata seperti busur Tuhan, sampai saat ini jika orang melihat pelangi maka mereka akan mengingat bahwa Allah tidak akan menghukum lagi bumi dengan air bah.
Jika anda memperhatikan dari hidupnya Abraham, banyak TANDA yang Tuhan buat melalui hidupnya, salah satunya adalah Allah menyediakan domba ketika ia mempersembahkan anaknya.
Selalu Allah memberikan begitu banyak TANDA kepada anak-anak Nya.
Musa yang tidak tahu akan suara Allah, dia melihat ada api yang sedang membakar semak belukar tanpa menghanguskannya bukankah itu TANDA yang Allah katakan untuk membuat manusia musa ini mengerti bahwa Allah ada dihadapannya.
Kalau anda perhatikan seluruh kisah yang ada begitu banyak yang sesungguhnya Allah bicara kepada kita dan Dia berbicara melalui banyak TANDA . dari semua yang Dia ciptakan semuanya berbicara mengenai kehendak Allah apa yang Tuhan inginkan terhadap manusia.
Bagaimana dengan perjanjian baru, sebelum Yesus naik kesorga, Yesus berkata tanda-tanda MENYERTAI orang percaya. karena engkau ORANG PERCAYA Dia beri TANDA-TANDA.
Bukan Cuma satu dua tetapi Dia beri begitu banyak TANDA. Tanda–tanda ini menyertai ORANG PERCAYA, ada tandanya bahwa saudara orang yang DISERTAI.
Kain yang membunuh Habel DIBERI TANDA oleh Tuhan supaya orang tidak membunuhnya.walaupun itu tanda tidak baik. Kita orang percaya DIBERI TUHAN TANDA TANDA, kemanapun engkau pergi ada tanda-tanda MENYERTAI.

Semua yang Tuhan ingin perkatakan dan semua yang Allah ingin diberikan kepada kita, Dia beri TANDA kepada kita, orang kepenuhan Roh Kudus diberi TANDA, orang bertobat lahir baru dimeteraikan TANDA nya dibaptis. Seluruhnya kalau anda perhatikan Allah bekerja dengan banyak TANDA.
Seperti yang surat Roma katakan “ sehingga mereka tidak dapat berdalih “, nanti kelak kalau kita menghadap tahta Allah saudara, engkau akan melihat banyak hal yang engkau harusnya berkata “ ya sebetulnya allah sudah berbicara begitu jelas kepada manusia tetapi manusia tidak mau pernah peduli dengan semuanya.
Orang percaya yang mampu melihat TANDA yang Tuhan buat, saudara akan cepat berbalik kepada Dia dan saudara akan cepat mengerti memahami apa yang sedang Tuhan kerjakan.
Ketika itu kami sedang membangun gedung gereja dan jemaat kami dapat menangkap apa pesan yang Tuhan perintahkan, yaitu dengan memberikan KORBAN bukan hanya materi tetapi semua yang terbaik yang mereka miliki dan Allah MEMBERKATI dengan luar biasa. Setiap bulan saya mendoakan jemaat yang mengadakan pengucapan syukur atas rumah baru yang Tuhan berikan. Seperti yang dikatakan di kitab Hagai, ketika jika kita mengerjakan hal yang rohani maka Allah mengerjakan yang jasmani.

Allah berbicara dengan TANDA, Jika sesuatu terhambat bukan sekedar manusia lalai tetapi hal itu berhubungan SPIRITUAL WARFARE .
Allah berbicara jelas dengan banyak hal yang fisik. Saudara akan melihat kemuliaan Tuhan dinyatakan kalau saudara MENGERTI apa yang Dia kerjakan, saya yakin kita akan MENANGKAP sesuatu apa yang sedang Dia buat ditengah-tengah kita, kalau kita tidak bisa MEMBACA tanda ini, berat buat kita memahami apa yang Dia buat.

Perhatikan dari semua yang Dia buat, saudara akan menyaksikan dari semua ciptaanNya, dari apa yang Dia kerjakan, anda akan melihat semuaTANDA itu, tidak ada alasan lagi untuk kita berkata aku tidak tahu Tuhan apa yang engkau maksudkan. Pada waktu MATA ROHANI kita DIBUKA oleh Tuhan engkau akan melihat sesuatu yang mulia, engkau akan dibuat tercengang luarbiasa, Allah menggenapi akan janjiNya.
Apa yang membuat kita sukar untuk mengerti apa yang sedang Tuhan kerjakan sekalipun ia berbicara dengan TANDA?

Rom 1:21 Sebab sekalipun mereka mengenal Allah, mereka tidak memuliakan Dia sebagai
Allah atau mengucap syukur kepada-Nya. Sebaliknya pikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap.
Orang yang tidak MELAKUKAN apa yang Allah perintahkan dikatakan hatinya menjadi GELAP tapi sebelum hati itu bisa gelap ternyata dikatakan hati mereka BODOH.
Hari hari ini saya percaya Allah terus berbicara kepada kita semua tentang HATI dan ternyata hati kita ini BODOH dan “ dimana kebodohannya ? ”
Rom 1:18 Sebab murka Allah nyata dari sorga atas segala kefasikan dan kelaliman manusia,yang menindas kebenaran dengan kelaliman.
Setiap kali hati kita mencoba MENINDAS KEBENARAN itu membuktikan bahwa HATI kita masih BODOH, setiap kali hati kita menerima kebenaran dan kita mencoba MENINDAS KEBENARAN itu dengan segala macam cara untuk mematikan kebenaran yang bekerja didalam diri kita, itu membuktikan betapa BODOHnya hati kita.

Saya tahu sering kali KEBENARAN disampaikan dengan banyak hal oleh Tuhan, KEBENARAN disampaikan oleh api turun dari atas menyambar mati begitu banyak mati orang pada zaman Elia, KEBENARAN juga disampaikan dengan begitu hebat lewat laut yang dibelah oleh Allah dan akhirnya menenggelamkan begitu banyak tentara Firaun, KEBENARAN disampaikan kepada orang mesir dan Firaun lewat berbagai macam tulah sampai akhirnya semua yang sulung di Mesir mati.
Kalau kita mencoba mematikan kebenaran itu, yang biasanya kita matikan kebenaran yang disampaikan dengan bencana, dengan malapetaka, dengan penderitaan, dengan semua yang memahitkan kita, kalau kita mencoba mematikan itu dengan kelaliman kita, firman Tuhan berkata memang betul hati kita bodoh dan akhirnya menjadi gelap.
Sampai satu kali saudara akan mengalami TERANG TUHAN datang dan kita berkata,
“ memang bodoh aku ini, memang jahat hati saya.” Sebelum itu sampai terjadi kita akan sukar MEMAHAMI apa yang sesungguhnya Tuhan sampaikan. Dan kita akan mengalami kesulitan untuk bisa melihat semua TANDA yang Dia berikan kepada kita.
Saya berdoa supaya TERANG TUHAN ini datang karena setiap kali kita menindas kebenaran dalam hati kita itu membuktikan betapa BODOH nya kita.
Kalau KEBENARAN itu turun,yang paling enak adalah kalau KEBENARAN disampaikan dengan bentuk PEWAHYUAN yang  begitu menarik oleh Tuhan. Tadi pagi saya sharing dengan beberapa teman dikantor, pertama istri saya dulu, pertanyaannya adalah “ Tuhan itu mengerti atau tidak kalau Adam dan Hawa akan makan buah itu? ”, jawab mereka “ mengerti karena Tuhan maha tahu !”, lalu kenapa Tuhan bertanya kepada Adam?, “ Adam mengapa kamu makan buah itu ?”, istri saya menjawab : “ mungkin Tuhan mau menguji apakah jujur atau tidak!”. Saya berkata bukankah Adam itu sudah jujur tetapi melemparkan kesalahan, ada yang menjawab “ Tuhan itu rendah hati Dia tahu tapi pura-pura bertanya “,saya berkata memangnya Tuhan itu orang jawa tengah, budayanya “ ini rumahnya pak Budi? Padahal pak Budi sakit ada didepan mata “ ( basa basi ). Tetapi kalau Tuhan itu orang Medan ia akan berkata “ Tuhan itu pasti tegas berbicara kepada kita !” ( dengan nada yang keras dan logat batak).
Tadi pagi ketika saya saat teduh dengan Tuhan, saya baca kitab nabi Yesaya, ketika Dia mengajar, tiba-tiba saya bisa bilang “ saya tahu jawaban dari kitab kejadian !“. Itu adalah contoh jika kita menerima PEWAHYUAN KEBENARAN keadaan tenang tidak usah ada badai, diluar gerimis, hujan rintik-rintik dingin, kita bisa bersaat teduh dengan Tuhan, baca alkitab, sembahyang. Dan kita berkata “ Luar biasa KEBENARAN ini luar biasa “. Kebenaran seperti itu gampang diterima.
Tetapi ketika KEBENARAN disampaikan dengan CARA YANG LAIN sering kali kita coba tindas akan kebenaran yang diberikan kepada kita, kita belajar bahwa REAKSI PERTAMA manusia adalah menindas KEBENARAN itu membuktikan  bahwa kita sendiri adalah orang yang bodoh.
Rom 1:22 Mereka berbuat seolah-olah mereka penuh hikmat, tetapi mereka telah menjadi bodoh. Rom 1:23 Mereka menggantikan kemuliaan Allah yang tidak fana dengan gambaran yang mirip dengan manusia yang fana, burung-burung, binatang-binatang yang berkaki empat atau binatang-binatang yang menjalar.
Mereka menyembah ciptaan bukan sang pencipta
Rom 1:24 Karena itu Allah menyerahkan mereka kepada keinginan hati mereka akan
kecemaran, sehingga mereka saling mencemarkan tubuh mereka.

Hati yang BODOH itu ingin KECEMARAN, akibatnya mereka saling MENCEMARKAN tubuh mereka, semua pencemaran DILUAR disebabkan adanya pencemaran DIDALAM. Saya percaya  berita seperti ini sangat penting bagi kita karena PENCEMARAN bukan datang dari LUAR tetapi dari DALAM.
“ Kalau engkau berkata saya sakit hati karena perlakuannya seperti itu ”, sebenarnya bukan karena perlakuan orang lain tapi ada yang cemar di hati kita, ada yang tidak beres didalam hati kita, semua pencemaran diluar adalah akibat yang didalam. Orang bisa melakukan kejahatan diluar secara fisik karena batin mereka sudah jahat dulu. Kalau yang didalam baik diluar akan keluarnya baik. Kalau diluar nampak tidak baik karena dalamnya memang tidak baik.
Semua pencemaran yang dilakukan oleh tubuh kita secara lahiriah karena akibat hati kita yang cemar.
Allah akan berurusan bukan lebih banyak dengan APA YANG ENGKAU PERBUAT tetapi apa yang DIDALAM HATI kita. Dan ini sukar sekali karena ini membutuhkan KEJUJURAN TOTAL dari anak-anaknya untuk berkata “ ya Tuhan aku memang bodoh, aku keliru, aku najis, aku kotor.” Kalau manusia tertangkap basah dengan apa yang dia perbuat sering kali manusia berkata ya dan kemudian ia beralasan.
Tapi kalau Allah mulai MENYELIDIKI hati kita dan Dia mulai MEMBONGKAR yang didalam ini yang sukar, manusia tidak tahu, yang lain tidak bisa mengerti, mungkin suami atau istri kita dan tidak seorangpun yang tahu tapi kenyataan kita berkata YA ada yang keliru di hatiku dan apakah kita mau dengan JUJUR berkata “ ya Tuhan aku ini salah “ didepan Tuhan itu penting sekali. Selama kita berargumentasi mencoba membenarkan diri sendiri, kita semakin ketahuan didepan Tuhan lihat bodoh sekali hatimu karena engkau menindas kebenaran yang Dia sampaikan.
Saya pernah ceritakan waktu lalu disorga ada KEJUTAN orang yang anda kira kesorga tidak ada, orang yang anda kira keneraka malah muncul di sorga. Karena Dia MENGUJI yang DIDALAM. Berat , tidak ketahuan yang dibutuhkan hanya KEJUJURAN kita. “ Apakah kita mau berkata ya Tuhan saya memang keliru? ”
Tadi siang ada seorang teman yang bersaksi bagaimana  Allah memberkati dalam pekerjaan, sampai ia tinggalkan pekerjaannya dan diberi pesangon yang besar sekali. Dia bersaksi ketika hatinya DIBONGKAR oleh Tuhan, dia baru bisa melihat apa yang gelap dari sisi hidupnya. Dan ia diberkati ketika mendengar mengenai WAJAH ALLAH yang kedua, rupanya banyak orang harus bertemu dengan wajah Allah yang kedua, begitu ia bertemu dengan wajah Allah yang kedua, lima hari kemudian apa yang tidak mungkin didalam hidupnya menjadi mungkin dan ia menerima pekerjaan yang baru, Allah bekerja luar biasa didalam hidupnya. Kalau kita mau MENTAATI apa yang Tuhan kerjakan.
Dalam seluruh aspek yang ada coba belajar mari JUJUR dengan diri sendiri, KEJUJURAN kita pada diri sendiri akan menolong banyak. Ketika Allah mulai mengerjakan kita, kita berkata YA Tuhan.
Mari jadi umat Allah yang JUJUR apa adanya. JUJUR dengan hati hancur dihadapan Tuhan akan mudah sekali bagi Allah untuk MEMBENTUK akan hati dan hidup kita. Sebab jika banyak BERDALIH tidak ada guna, kita harus MENGIZINKAN Tuhan bekerja dengan TUNTAS dalam hidup kita. kalau kita berdalih apa gunanya karena pada akhirnya akan terbuka semua.
Ketika Tuhan panggil saya jadi gembala sidang, saya berkata “ Tuhan saya tidak pantas, Cuma saya hanya punya HATI dan saya berkata saya MAU. “ Saya pernah sharing dengan beberapa teman ,” yang MEMBAHAGIAKAN saya kelak kalau semua sudah masuk kedalam kerajaan surga, saya bisa BERJUMPA dengan semua yang hadir disini “, saya akan SANGAT BERDUKA CITA disorga,  jika Tuhan bertanya :  “ jemaat mu kemana? ” dan ternyata mereka binasa.
Siapa pernah mendengar kesaksian William Both pendiri Bala Keselamatan, kesaksiannya adalah dia pernah mati ketika disurga ketemu dengan Petrus dan Petrus tidak menyambutnya, ketemu dengan Paulus dan Paulus pun tertunduk, sampai bertemu dengan Tuhan Yesus, Tuhan juga menatapnya dengan sedih, Tuhan bertanya : “ dimana si A dimana si B dimana si C ?”, ternyata mereka binasa di neraka. Dia nangis dihadapan Tuhan dan berkata “ Tuhan Yesus beri aku kesempatan hidup sekali lagi, aku akan bangunkan tentara untuk Engkau ! “. Dan Tuhan mengizinkannya. Menurut cerita ia digotong dan dimasukan kamar mayat dan tiba-tiba tangannya bergerak mengenai pot bunga dan pecah dan semua orang kaget ternyata dia hidup kembali. Dan sampai sekarang berdirilah Bala keselamatan.
Saudara sekalian saya mau katakan kalau kita diberi KESEMPATAN Tuhan untuk hidup, HATI kita ini harus jadi HATI YANG JUJUR dan jangan khawatir saudara Tuhan tidak pernah meminta kita berubah sekaligus total, hari ini kita harus sempurna, tetapi modal hati yang MURNI dan JUJUR dihadapan Tuhan akan membuat kita mudah untuk dikerjakan oleh Dia.
Semua pencemaran tubuh itu berasal dari pencemaran hati.
Jika anda baca alkitab mulai malas dan ngantuk itu pertanda ada yang tidak beres didalam HATI anda. kalau saudara belajar mengerti apa yang Tuhan mau, jika Tuhan mau MEMBONGKAR dan membereskan HATI kita, itu akan TERLIHAT pada kehidupan kita, karena Tuhan mau MENDIDIK kita, jika kita bersalah lebih baik kita segera MENGAKU dan tersungkur dikaki Tuhan dan berkata “ Tuhan KOREKSI hatiku “.
Semua yang diluar adalah cermin yang didalam.
Jangan beralasan dan gengsi dihadapan Tuhan, karena Dia mendengar mereka yang REMUK hatinya.
Tit 1:15 Bagi orang suci semuanya suci; tetapi bagi orang najis dan bagi orang tidak beriman suatupun tidak ada yang suci, karena baik akal maupun suara hati mereka najis. Tit 1:16 Mereka mengaku mengenal Allah, tetapi dengan perbuatan mereka, mereka menyangkal Dia. Mereka keji dan durhaka dan tidak sanggup berbuat sesuatu yang baik.
Kalau dari dalam hati kita SUCI semuanya SUCI, ketika Adam dan Hawa suci, telanjang mereka tidak apa-apa tetapi ketika mereka berdosa mereka tercemar. WUJUD luarnya sama tetapi PERSEPSI dan PANDANGAN berbeda. Jika dari dalam hatinya NAJIS maka semuanya NAJIS.

“Jika saudara pergi dari Semarang ke Kudus atau Demak maka dari pinggir jalan dapat terlihat orang mandi disungai maka buat orang yang hatinya suci melihat pemandangan seperti itu tidak akan bermasalah tetapi bagi orang yang hatinya najis pemandangan seperti itu menimbulkan hawa nafsu.”
Kalau hatimu SUCI maka cara hidupmu , cara berpakaian, perkataanmu semuanya akan baik tetapi bagi orang yang hatinya NAJIS maka cara hidupnya, pakaiannya, perkataannya, TVnya, filmnya, gambar-gambarnya, semuanya NAJIS. Ketika Allah menyelesaikan yang didalam hati kita biarlah hati kita taat.
Bagi orang SUCI semuanya SUCI, ia tidak pernah berpikir yang tidak-tidak, buat orang NAJIS semuanya NAJIS karena HATI nya NAJIS. Kalau kita JUJUR terhadap diri sendiri dan JUJUR dihadapan Tuhan oleh karena pertolongan Roh Kudus maka kita dapat dengan cepat di PROSES Tuhan, itu akan mempermudah Dia membentuk kehidupan dan KARAKTER kita dihadapanNya.
Semua kita tentu mengharapkan tidak mengalami KEJATUHAN, saya percaya semua kita berharap kita kita selesaikan hidup kita TUNTAS didepan Tuhan. Dan untuk itu dibutuhkan KEKUDUSAN dalam HATI kita. Dan untuk membuat KARAKTER yang diluar baik yang didalam harus baik, jika yang didalam BERSIH maka semua akan BERSIH.
Ada seorang pemuda bertanya “ pak saya ini punya pacar, pacaran itu batasan sampai dimana ?”, saya berkata ; perlakukan pacarmu seperti adik!, ia berkata ; kami biasa berciuman dengan pacar saya, saya berkata “ cepat atau lambat kamu pasti jatuh !”,
kalau didalam hati kita NAJIS maka cara – cara hidup kita NAJIS. Kalau didalam hati kita SUCI maka perilaku kita SUCI.

Kalau Allah MENGKOREKSI hati kita bersyukurlah karena itu baik sekali buat kita. Hati kita adalah SUMBER atau MATA AIR, apa yang masuk kedalam menentukan HATI kita. Kalau seseorang selalu berbicara KETUS atau KASAR sebenarnya yang bermasalah adalah yang didalam.
Untuk hati kita BERUBAH bukanlah hal yang mudah, dibutuhkan KERENDAHAN HATI, kita bisa BERDALIH tetapi sebenarnya kita MENIPU diri sendiri.
Bagaimana caranya  Allah membereskan hati kita ?

Psa 51:6 Sesungguhnya, Engkau berkenan akan kebenaran dalam batin, dan dengan diam-diam Engkau memberitahukan hikmat kepadaku. Psa 51:7 Bersihkanlah aku dari pada dosaku dengan hisop, maka aku menjadi tahir, basuhlah aku, maka aku menjadi lebih putih dari salju! Psa 51:8 Biarlah aku mendengar kegirangan dan sukacita, biarlah tulang yangKauremukkan bersorak-sorak kembali!  Psa 51:9 Sembunyikanlah wajah-Mu terhadap dosaku, hapuskanlah segala kesalahanku!  Psa 51:10 Jadikanlah hatiku tahir, ya Allah, dan perbaharuilah batinku dengan roh yang teguh!
Kata BASUH atau wash dalam bahasa Ibrani pengertiannya adalah seperti “ seorang perempuan MEMBASUH pakaian disungai.” Zaman dulu tentu pakaian itu bahan masih kasar, kalau kita mencuci ( mengucek) dengan tangan maka tangan kita kemungkinan akan terluka, zaman dulu jika seorang bepergian lewat padang pasir penuh debu dan kotoran. Sedangkan saat itu belum ada mesin cuci dan detergent seperti saat ini.
Jadi bagaimana cara mencuci pakaian pada zaman dulu ?

Caranya orang akan pergi kesungai merendam pakaian diair kemudian MEMUKULKAN dan MEMBANTING pakaian itu kebatu. Kira- kira seperti itulah Tuhan MEMBERSIHKAN hati kita. Biarlah semua yang kotor dan tidak berkenan dihati kita dikeluarkan oleh Tuhan.
Mat 21:44 (Dan barangsiapa jatuh ke atas batu itu, ia akan hancur dan barangsiapa ditimpa batu itu, ia akan remuk.)”
“ Izinkan Tuhan MEMBERSIHKAN hati kita sehingga hati kita menjadi lebih putih dari salju !”

Blessed To Bless...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

Powered by Holy Spirit